Hoaks Vaksin Corona Ciptakan Rekor Baru Penularan Covid di AS

Jakarta, CNN Indonesia —

Wabah COVID-19 di  Amerika Serikat melampaui 100 ribu infeksi harian baru yang dikonfirmasi pada hari Sabtu (7/8) waktu setempat, sebuah rekor baru yang disebabkan gelombang infeksi pada musim dingin dan didorong oleh varian Delta yang sangat mudah menular serta tingkat vaksinasi yang rendah di wilayah Selatan.

Pejabat kesehatan khawatir kasus penularan, rawat inap, dan kematian maka akan terus melonjak jika lebih banyak orang Amerika tidak menerima vaksin.

Secara nasional, 50 persen penduduk telah divaksinasi lengkap dan lebih dari 70 persen orang dewasa telah menerima setidaknya satu dosis.


“Model kami menunjukkan bahwa andai kami tidak (memvaksinasi orang), kami dapat mencapai beberapa ratus ribu kasus dalam sehari, mirip dengan lonjakan yang terjadi pada depan Januari, ” kata pimpinan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Rochelle Walensky di CNN minggu ini.

Hanya butuh waktu sekitar sembilan bulan bagi AS untuk melampaui 100 ribu kasus harian rata-rata dalam November sebelum memuncak pada sekitar 250 ribu dalam awal Januari.

Kasus mencapai titik terendah pada bulan Juni, rata-rata sekitar 11 ribu for each hari, tetapi enam minggu kemudian jumlahnya menjadi 107. 143.

Jumlah pasien rawat inap serta kematian juga meningkat, meskipun semuanya masih di bawah puncak yang terlihat awal tahun ini sebelum vaksin tersedia secara luas.

Lebih dari 44 ribu orang Amerika saat ini dirawat di rumah sakit dengan COVID-19, menurut CDC, naik 30 persen dalam seminggu dan hampir empat kali lipat jumlah dalam bulan Juni. Lebih dari 120 ribu dirawat di rumah sakit pada bulan Januari.

Rata-rata tujuh hari untuk kasus kematian meningkat dari sekitar 270 kematian per hari dua minggu lalu menjadi hampir 500 per hari pada hari Jumat (6/8), menurut Universitas Johns Hopkins.

Kematian memuncak hingga 3. 500 per hari di bulan Januari. Kematian biasanya terjadi dikarenakan pasien terlambat rawat inap, karena penyakit ini pada umumnya membutuhkan waktu beberapa minggu untuk membunuh.

Situasinya sangat mengerikan di Selatan, yang memiliki beberapa tingkat vaksinasi terendah di AS dan telah melihat rumah sakit yang lebih kecil dibanjiri pasien.

Di Tenggara, jumlah pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit melonjak 50 persen menjadi rata-rata harian 17. 600 selama minggu lalu dari eleven. 600 minggu sebelumnya, kata CDC.

Sarasota, Georgia, Alabama, Mississippi, Carolina Utara, Carolina Selatan, Tn dan Kentucky mewakili 41 persen rawat inap baru di negara itu, kata CDC, dua kali lipat dari keseluruhan populasi.

Alabama dan Mississippi memiliki tingkat vaksinasi terendah di negara ini: kurang dari 35 persen penduduk yang sepenuhnya diinokulasi, berdasarkan Mayo Clinic.

Georgia, Tennessee, dan Carolina semuanya berada di fifteen negara bagian terendah.

Alabama melihat lebih dari 65 ribu dosis terbuang karena penyedia layanan kesehatan tidak dapat menemukan pasien yang mau divaksin sebelum stok kadaluarsa, menurut Pejabat Kesehatan Negara Scott Harris.

Jumlah itu mewakili kurang dari 1, 5 persen dari lebih dari 5 juta dosis vaksin virus corona yang telah diterima The state of alabama.

“Enam puluh lima ribu dosis telah terbuang percuma. Sangat disayangkan ketika kita memiliki tingkat vaksinasi yang rendah serta tentu saja, ada begitu banyak orang di dunia yang masih belum mempunyai akses ke vaksin, ” kata Harris.

Florida sangat terpukul. Kawasan ini memiliki lebih dri 20 persen dari kasus baru dan rawat inap di negara itu, tiga kali lipat dari populasi.

Banyak kota pedesaan memiliki tingkat vaksinasi di bawah 40 persen, dengan negara bagian di 49 persen. Negara periode kembali mencetak rekor pada hari Sabtu, melaporkan twenty three. 903 kasus baru.

Artikel ini masih berlanjut ke halaman berikutnya…

Hoaks Vaksin Corona Ciptakan Rekor Baru Penularan Covid di AS

BACA HALAMAN BERIKUTNYA