China Sumbang Rp43,4 T untuk Negara Berkembang Tangani Covid

Jakarta, CNN Indonesia —

China menjanjikan tambahan bantuan hingga US$3 miliar atau setara Rp43,4 triliun untuk negara miskin dan berkembang yang sedang berjuang menangani pandemi Covid-19.

Presiden Xi Jinping mengumumkan langsung tambahan bantuan ini dalam pertemuan virtual para pemimpin negara anggota APEC pada Jumat (16/7).

“[China] akan menambah US$3 juta bantuan internasional dalam tiga tahun ke depan untuk mendukung penanganan Covid juga pemulihan sosial dan ekonomi di negara berkembang lainnya,” ujar Xi, sebagaimana dilansir kantor berita Xinhua.


Dalam pidato itu, China juga menyatakan bahwa sudah melakukan berbagai langkah lain untuk membantu penanganan pandemi global, termasuk dengan menyumbangkan 500 juta dosis vaksin Covid-19.

Sebagaimana dilansir AFP, sejumlah pihak menganggap bantuan ini sebagai cara China untuk menunjukkan citra pahlawan di tengah kecaman terkait sikap tidak terbuka mereka dalam penyelidikan asal-usul virus corona.

Pada Februari lalu, tim yang dipimpin peneliti WHO menghabiskan empat minggu di Wuhan untuk melakukan penelitian asal usul virus corona bersama dengan para peneliti China.

Dalam laporan bersama sebulan kemudian, tim WHO menyatakan bahwa virus itu mungkin ditularkan dari kelelawar ke manusia melalui hewan lain.

Banyak pihak merasa kecewa dengan penyelidikan bersama WHO dan China itu lantaran dinilai tak memberikan informasi baru dan berarti soal asal mula virus corona.

[Gambas:Video CNN]

Kepala tim peneliti WHO dalam misi itu bahkan sempat mengeluh bahwa mereka kesulitan mendapat dan mencari data selama penyelidikan akibat dibatasi oleh pihak China.

Banyak pihak, termasuk AS dan beberapa ilmuwan, menuntut penyelidikan lebih lanjut asal mula corona, terutama ke Institut Virologi Wuhan. Virus corona disebut muncul dan menyebar ketika laboratorium itu sedang melakukan penelitian tentang kelelawar.

Kini, WHO pun merencanakan penyelidikan fase kedua terkait asal-usul virus corona di China, termasuk di laboratorium di Wuhan.

(has)